Ngeri! Kasus Covid India Tiba-Tiba Naik, Tersengat Arcturus

Seorang petugas kesehatan yang mengenakan pakaian mengambil sampel swab dari seorang penumpang untuk tes virus corona Covid-19 di sebuah terminal Bus di Ahmedabad pada 8 Juni 2022.. (AFP via Getty Images/SAM PANTHAKY)

¬†–¬†Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan sedang memantau subvarian Covid-19 baru bernama Arcturus. Varian ini pertama kali terdeteksi di beberapa negara pada akhir Januari lalu.

Melansir Straits Times, strain XBB.1.16 subvarian Omicron ini merupakan rekombinan dari dua keturunan varian BA.2 Omicron lainnya, dan telah memicu lonjakan kasus baru-baru ini di India.

WHO mengatakan bahwa subvarian tersebut memiliki satu mutasi tambahan pada protein lonjakan. Sementara studi laboratorium menunjukkan bahwa Arcturus telah meningkatkan infektivitas, serta potensi peningkatan patogenisitas.

Gejala XBB.1.16 juga dilaporkan sama dengan varian sebelumnya, yaitu demam, sesak napas, dan batuk. Namun, banyak dari mereka yang terinfeksi juga melaporkan konjungtivitis dan mengalami mata lengket.

Sebuah studi oleh University of Tokyo menunjukkan bahwa Arcturus hampir 1,2 kali lebih menular daripada XBB.1.5, juga dikenal sebagai Kraken, subvarian paling menular hingga saat ini. Tetapi subvarian tersebut tidak dianggap lebih parah dari XBB.1.5.

Nama subvarian Arcturus sendiri dipopulerkan oleh Dr Vipin Vashishtha, mantan ketua Indian Academy of Pediatrics. Dia menggunakannya sebagai tagar dalam tweet peringatan 17 Maret tentang kasus baru Covid-19, menurut New Delhi Television.

Arcturus sendiri berada di belakang lonjakan kasus 13 kali lipat di India pada Maret saja. Lonjakan kasus telah menyebabkan negara tersebut melakukan latihan tiruan untuk memeriksa apakah fasilitas rumah sakit siap menghadapi jumlah kasus yang kembali meningkat.

Pada Rabu (12/4/2023), ada 40.215 kasus aktif Covid-19. Jumlah ini naik 3.122 hanya dalam satu hari, menurut statistik dari Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga India.

Dua negara bagian India juga telah memperkenalkan kembali pemakaian masker di tempat umum karena kasus Covid-19 di India mencapai jumlah mingguan tertinggi dalam tujuh bulan, menurut laporan The Telegraph.

Di negara bagian utara Haryana, masker wajib digunakan di tempat umum dan sekolah. Masker juga diwajibkan bagi wanita hamil, lansia, dan mereka yang memiliki penyakit kronis di negara bagian selatan Kerala, salah satu tujuan wisata yang populer.

Ini adalah pertama kalinya mandat penggunaan masker diterapkan di India sejak Maret 2022, dan telah memicu kekhawatiran di negara tersebut.

Meskipun subvarian baru tampaknya lebih menular, dokter mengatakan sejauh ini belum ada peningkatan kematian, tetapi ada beberapa kasus Arcturus telah dilaporkan di antara bayi.

“Kita harus tetap waspada, tapi tidak perlu khawatir,” kata Menteri Kesehatan India Mansukh Mandaviya dalam laporan tersebut. “Saat ini subvarian Omicron yang beredar di Tanah Air belum menyebabkan peningkatan angka rawat inap.”

Subvarian, yang dilaporkan merupakan salah satu dari lebih dari 600 subvarian Omicron, pertama kali terdeteksi pada Januari. Itu telah terdeteksi di lebih dari 20 negara, termasuk Singapura, Amerika Serikat (AS), Inggris dan Australia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*