Ibu Virgoun Sebut Saham Judi, Nih 2 Cara Cuan dari Investasi

Jawaban Inara Rusli dituding main judi.

Saham adalah judi! Setidaknya itu yang dilontarkan oleh ibunda Virgoun, Eva Manurung.

“@mommy_starla apa kau bilang tabayyun? Uang 200 juta kau kemanain Ina? Kau main saham hilang uang 200 juta. Di mana itu kau judikan, di saham kan?” tulis Eva Manurung dalam komentar di media sosial, https://meja138apk.com/ seperti dikutip detik, Minggu (14/5/2023)

Judi atau tidak sebenarnya bukan soal instrumennya, tapi bagaimana proses investor untuk mencapai keputusan investasi.

Dalam dunia investasi saham ada dua strategi memilih saham yang terkenal yakni value investing dan growth investing.

Value Investing

Value investing adalah strategi memilih saham dengan melihat nilai intrinsik sebuah perusahaan. Intinya adalah mencari perusahaan yang dinilai pasar dengan harga murah dengan kinerja bisnis yang solid.

Seperti kata investor kenamaan Indonesia Lo Keng Hong, cari saham spek Mercy seharga Avanza. Para investor yang menganut strategi ini percaya bahwa pasar bereaksi berlebihan terhadap kabar buruk dari suatu perusahaan sehingga harga sahamnya turun.

Ada beberapa metrik untuk mendapatkan nilai intrinsik suatu saham. Nilai intrinsik sendiri adalah kombinasi penggunaan analisis keuangan seperti mempelajari kinerja keuangan perusahaan, pendapatan, pendapatan, arus kas, dan keuntungan serta faktor fundamental, termasuk merek perusahaan, model bisnis, target pasar, dan keunggulan kompetitif.

Adapun beberapa metrik yang bisa dipakai untuk menilai suatu saham perusahaan meliputi:

  • Price-to-book (P/B) atau nilai buku, yang mengukur nilai aset perusahaan dan membandingkannya dengan harga saham. Jika harganya lebih rendah dari nilai aset, saham tersebut dinilai terlalu rendah, dengan asumsi perusahaan tidak dalam kesulitan keuangan.
  • Price-to-earnings (P/E), yang menunjukkan rekam jejak perusahaan untuk pendapatan untuk menentukan apakah harga saham tidak mencerminkan semua pendapatan atau undervalued.
  • Free Cash Flow (FCF) , yaitu uang tunai yang dihasilkan dari pendapatan atau operasi perusahaan setelah biaya pengeluaran dikurangi. Arus kas bebas adalah sisa uang tunai setelah biaya dibayarkan, termasuk biaya operasi dan pembelian besar yang disebut pengeluaran modal , yang merupakan pembelian aset seperti peralatan atau peningkatan pabrik. Jika sebuah perusahaan menghasilkan FCF, ia akan memiliki sisa uang untuk diinvestasikan di masa depan bisnis, melunasi hutang, membayar dividen atau hadiah kepada pemegang saham, dan menerbitkan pembelian kembali saham .

Growth Investing

Growth investing adalah strategi yang menitikberatkan pemilihan saham kepada perusahaan yang skalanya masih belum besar sehingga masih ada ruang pertumbuhan yang tinggi.

Apalagi jika perusahaan tersebut memiliki tingkat pendapatan dan laba di atas rata-rata industrinya.

Investor yang menerapkan strategi growth investing biasanya mencari investasi di industri yang berkembang pesat (atau bahkan seluruh pasar) di mana teknologi dan layanan baru sedang dikembangkan.

Investor mencari keuntungan melalui apresiasi modal yaitu, keuntungan yang akan mereka capai saat menjual saham mereka (berlawanan dengan dividen yang mereka terima saat mereka memilikinya).

Faktanya, sebagian besar perusahaan saham pertumbuhan menginvestasikan kembali pendapatan mereka ke dalam bisnis daripada membayar dividen kepada pemegang saham mereka.

Perusahaan-perusahaan ini cenderung kecil, perusahaan muda dengan potensi yang sangat baik. Mereka mungkin juga perusahaan yang baru saja memulai perdagangan publik. Idenya adalah bahwa perusahaan akan makmur dan berkembang, dan pertumbuhan pendapatan atau pendapatan ini pada akhirnya akan menghasilkan harga saham yang lebih tinggi di masa depan.

Oleh karena itu, saham pertumbuhan dapat diperdagangkan dengan rasio harga/pendapatan (P/E) yang tinggi . Mereka mungkin tidak memiliki penghasilan saat ini tetapi diharapkan di masa depan. Ini karena mereka mungkin memegang paten atau memiliki akses ke teknologi yang menempatkan mereka di depan orang lain di industri mereka.

Agar tetap berada di depan para pesaing, mereka menginvestasikan kembali keuntungan untuk mengembangkan teknologi yang lebih baru lagi, dan mereka berusaha mendapatkan hak paten sebagai cara untuk memastikan pertumbuhan jangka panjang.

Karena investor berusaha memaksimalkan keuntungan modal mereka, investasi pertumbuhan juga dikenal sebagai strategi pertumbuhan modal atau strategi apresiasi modal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*